Mencintai Orang Orang Miskin Dan Dekat Dengan Mereka

Wasiat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wa Sallam Kepada Abu Dzar Al-Ghifari

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ قَالَ: أَوْصَانِيْ خَلِيْلِي بِسَبْعٍ : بِحُبِّ الْمَسَاكِيْنِ وَأَنْ أَدْنُوَ مِنْهُمْ، وَأَنْ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلُ مِنِّي وَلاَ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ فَوقِيْ، وَأَنْ أَصِلَ رَحِمِيْ وَإِنْ جَفَانِيْ، وَأَنْ أُكْثِرَ مِنْ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ، وَأَنْ أَتَكَلَّمَ بِمُرِّ الْحَقِّ، وَلاَ تَأْخُذْنِيْ فِي اللهِ لَوْمَةُ لاَئِمٍ، وَأَنْ لاَ أَسْأَلَ النَّاسَ شَيْئًا.

Dari Abu Dzar Radhiyallahu ‘anhu , ia berkata: “Kekasihku (Rasulullah) Shallallahu ‘alaihi wa sallam berwasiat kepadaku dengan tujuh hal: (1) supaya aku mencintai orang-orang miskin dan dekat dengan mereka, (2) beliau memerintahkan aku agar aku melihat kepada orang yang berada di bawahku dan tidak melihat kepada orang yang berada di atasku, Baca lebih lanjut

Iklan

Penimbun Harta !

Islam memandang bahwa kepemilikan harta pada dasarnya ada di tangan Allah

“Berikanlah oleh kalian dari harta milik Allah yang telah diberikan kepada kalian.” (QS. An-Nur [21] : 33). Islam memandang bahwa kepemilikan harta pada dasarnya ada di tangan Allah, dengan anggapan bahwa Allah swt. Adalah pemilik segala sesuatu. Dengan demikian dapat dipahami bahwa hanya Allah sajalah yang berhak menetapkan bagaimana cara memperoleh dan membelanjakan dan mendistribusikan harta itu. Baca lebih lanjut